facebook KLIK PANGKAH UNTUK TUTUP Button Close
Nasehat Untuk Hati yang Lalai | Sinar Hairan

SinarHairan

Nasehat Untuk Hati yang Lalai

loading...
Image result for Nasehat Untuk Hati yang Lalai


Berkata Asy Syaikh Sholeh As Suhaimiy -hafidzohulloh-:

Manusia ditimpa musibah diwaktu siang dan  malam, dengan 3 musibah. Yang terkadang dia tidak menghiraukan :

Umurnya yang terus berkurang setiap harinya.
Namun berkurangnya umur tidak dia hiraukan, ketika berkurang sedikit saja dari hartanya ia pun akan terus memikirkannya.

Dalam keadaan :
"Harta bisa diganti, sedangkan umur tidak ada gantinya."

Setiap hari manusia memakan dari rizki Allah Ta'ala. Apabila (rizki tersebut berasal) dari sesuatu yang halal maka akan ditanya (dimintai pertanggung jawabannya) oleh Allah, jika itu dari sesuatu yang haram maka akan (ada balasan) hukum atas perbuatannya.

Sementara seseorang tidak mengetahui akhir dari hisab, perhitungan amalnya.

Setiap hari ia semakin mendekat kepada negeri akhirat dan semakin menjauh dari dunia.

Maka sungguh celaka, ia tidak bersungguh-sungguh (dalam) meraih negeri akhirat yang kekal sebagaimana kesungguhannya dalam mengejar dunia yang fana.

Dalam keadaan ia tidak mengetahui apakah tempat kembalinya adalah Al Jannah yang tinggi ataukah An Naar yang rendah sangat panas.

"اللهم لا تجعل الدنيا أكبر همنا ولا مبلغ علمنا ولا إلى النار مصيرنا واجعل الجنة هي دارنا."

"Ya Allah, janganlah Engkau jadikan dunia cita-cita terbesar kami, tidak pula akhir pengetahuan kami. Janganlah Engkau jadikan an naar tempat kembali kami, jadikanlah al jannah tempat tinggal kami"


〰〰〰〰〰〰

Tatkala engkau MENGUMPULKAN DUNIA,  engkau berusaha untuk merealisasikan angan-anganmu niscaya engkau tidak akan mendapati angan-angan yang lebih indah daripada angan-angannya (baca: cita-cita) Nabi Yusuf 'alaihissallam :

(تَوَفَّنِي مُسْلِمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ) يوسف : ١٠١
"Yaa Allah, matikanlah aku dalam keadaan Islam dan kumpulkanlah aku bersama orang-orang yang sholeh."
(Surat Yusuf : 101).

Sungguh saya sangat sedih tatkala ketika membaca ucapannya Ibnu Utsaimin -Rahimahullohu- :

"إذا رأيت نفسك متكاسلا عن الطاعة، فاحذر أن يكون الله قد كره طاعتك"
"Apabila engkau memandang dirimu malas dalam melaksanakan ketaatan (kepada Allah), maka hati-hatilah KEMUNGKINAN ALLAH TIDAK SUKA KETAATANMU"

Allah Ta'ala berfirman :

ْ(كَرِهَ اللَّهُ انْبِعَاثَهُمْ فَثَبَّطَهُمْ) التوبة : ٤٦.

"Akan tetapi Allah tidak menyukai keberangkatan mereka, maka Allah pun melemahkan keinginan mereka."
(At Taubah : 46)

Ibrohim Abu Kaysa -'afaahulloh 'anhu-

SUmber http://www.atsar.id

loading...
loading...

0 Response to "Nasehat Untuk Hati yang Lalai"

Catat Ulasan